PUBG dan Fortnite Dapat Tingkatkan Keproduktifan? Ini 5 Bukti Penelitiannya!

Pemikiran orang jika gamer selalu sama dengan beberapa orang pemalas tidak juga berbeda. Meskipun sekarang ini telah bisa dibuktikan karena ada beberapa YouTuber dan streamer di dunia games yang hasilkan lumayan banyak pendapatan, sampai saat ini masih beberapa orang yang memperdebatkan apa bermain games itu berguna atau mungkin tidak.

Ingi mendapatkan uang tambahan hanya dengan bermain game? Kunjungi

Untung Brigham Young University (BYU) sukses menunjukkan kebermanfaatan video games. Melalui risetnya, beberapa periset temukan bukti bila bermain video games seperti Player Unknown’s Battleground (PUBG) dan Fortnite sanggup tingkatkan produktifitas kerja. Apakah benar begitu? Berikut ialah detilnya.

1. Disebutkan bermain video games sanggup tingkatkan keproduktifan sampai 20 %
Hasil study dari BYU mengatakan jika pengalaman bermain video games sepanjang 45 menit bisa tingkatkan keproduktifan kerja sejumlah 20 %. Tetapi kenaikan keproduktifan itu tidak langsung cuma karena bermain games saja, tetapi karena ada komunikasi yang terjadi antara pemain, karena dalam penelitian BYU mereka memperhatikan team, bukan pribadi.

2. Ditelaah memakai sistem geocaching
Dalam penelitian ini, beberapa periset kumpulkan 352 pribadi secara acak, namun tetap ditegaskan tidak untuk mengenali keduanya. Selanjutnya mengatur mereka jadi 80 team.

Mereka diberi sebuah sistem geocaching namanya Findamine, satu bentuk penelitian yang mana beberapa simpatisan diberi panduan berwujud text pendek harus memperoleh sebuah object. Peserta dijanjikannya memperoleh stimulan uang bila sukses menang.

Selesainya mereka lakukan persaingan itu, beberapa simpatisan ditugasi dengan random salah satunya dari 3 pekerjaan ini: bermain video games secara team, tugas rumah yang tenang atau dialog training arah untuk tingkatkan hasil geocaching mereka. Melalui ini, beberapa periset temukan bukti jika mereka yang bermain video games bersama mempunyai kenaikan perform untuk ronde ke-2 Findamine dengan rerata score 435 sebagai 520.

3. Keproduktifan bertambah karena ada komunikasi dan arah bersama
Dari hal itu, beberapa periset berasumsi jika bermain video games yang membutuhkan koordinir team bisa tingkatkan komunikasi. Games seperti PUBG, Fortnite, Rock Band, Halo 4 dan beberapa game yang lain memerlukan koordinir ialah yang terbaik dalam mamfasilitasi hal itu.

“Bermain video games dalam team kemungkinan betul-betul sanggup menyemangati, atau bahkan juga maksimal, dalam membuat watak team,” tutur ketua periset Mark Keith.

4. Video games memang sanggup memberi dampak positif
Riset yang sanggup memperlihatkan video games memberi faedah ke beberapa pemainnya tidak cuman satu. Di Boston, diketemukan hasil riset yang memperlihatkan jika bermain video games sanggup tingkatkan pandangan dan reflek. Tidak itu saja, peranan otak dan psikis lebih sanggup terasah, sampai bisa membuat orang memutuskan yang semakin lebih cepat dan semakin tenang

5. Tetapi kebanyakan bermain video games bisa memberi hal negatif
Beberapa periset di Indiana University lakukan brain scan ke beberapa pemain dan temukan jika ada tempat otak yang kerap diasumsikan kontrol emosi dan agresif. Itu semua berbeda karena bermain video games yang sadis. Dan di University of Chicago Business Economics diketemukan bukti jika sebagian besar beberapa pengangguran yang mempunyai beberapa waktu senggang habiskan hal tersebut untuk bermain video, tidak untuk aktivitas lainnya.

Hanya dengan bermain game bisa dapat uang berlimpah? Bisa dong, kunjungi sekarang juga

Ringkasannya ialah bermain video games itu bagus, terutama bila video games itu membutuhkan koordinir. Tetapi hasilnya bisa menjadi buruk bila si pemain ketagihan dan tidak bisa mengatur waktu yang ia punyai.

Maka yang menyukai bermain video games tidak boleh suka dahulu ya. Coba dilihat dahulu apa waktu bermainmu masih normal atau mungkin tidak.

Leave a Comment